6. Terang Tuhan Yang Sesungguhnya

UNTUK BISA MENGERTI kehendak Allah, Firman Tuhan ( rhema) harus mengisi jiwa. Hal ini akan membentuk nuraninya, sehingga nurani dalam neshamahnya dapat menjadi suara Tuhan. Itulah sebabnya pemazmur mengatakan bahwa Firman Tuhan pelita bagi kakinya dan terang bagi jalannya.1 Berkenaan dengan hal ini dalam ayat lain pemazmur mengatakan: Karena Engkaulah yang membuat pelitaku bercahaya; TUHAN, Allahku, menyinari kegelapanku. 2 Tentu saja kegelapan dalam ayat ini bukan kegelapan secara alam fisik, tetapi gambaran dari seorang yang tidak mengerti kehendak Allah. Alkitab mengatakan bahwa umat pilihan harus merenungkan Firman Tuhan siang dan malam.3 Hal ini dimaksudkan agar setiap hari orang percaya menerima Firman (baik logos maupun rhema). Bagi umat Perjanjian Baru kebenaran Injil yang diajarkan Tuhan Yesus membuat seseorang cerdas sehingga bisa mengerti kehendak Tuhan dengan sempurna.

Kejatuhan manusia ke dalam dosa mengakibatkan manusia berjalan dalam gelap. Berjalan dalam gelap bagi umat Perjanjian Lama berarti tidak hidup menurut hukum torat. Tetapi bagi umat Perjanjian Baru berbeda. Hidup dalam gelap artinya tidak mampu mengerti kehendak Tuhan dengan sempurna. Hal ini terjadi sebab neshamah manusia belum menjadi pelita Tuhan, nuraninya belum terbentuk oleh Firman Tuhan (rhema). Seseorang tidak akan mendengar rhema kalau tidak belajar logos (Firman yang dimengerti dengan nalar pada waktu mendengar kotbah atau membaca). Rhema inilah Firman yang keluar dari mulut Allah. Kalau keluar dari mulut Allah pasti keluar dari hati-Nya. Kalau hukum keluar dari dua loh batu yang diturunkan di gunung Sinai yang menjadi dasar semua hukum, peraturan dan perundang-undangan, tetapi firman Allah (rhema) keluar dari mulut Allah dan menjadi hukum kehidupan orang percaya. Perjalanan hidup orang percaya adalah perjalanan melakukan kehendak atau keinginan Allah (bukan sekedar hukum-

Nya). Jadi kalau dikatakan manusia hidup dalam gelap untuk ukuran umat Perjanjian Baru artinya manusia tidak sanggup untuk mengerti kehendak Tuhan dan melakukannya. Kalau dalam Perjanjian Lama hidup dalam terang artinya hidup sesuai dengan hukum torat, tetapi dalam Perjanjian Baru berjalan dalam terang artinya melakukan segala sesuatu sesuai dengan suara Tuhan dari hati dan pikiran Tuhan di dalam neshamahnya. Itulah sebabnya orang percaya harus terus menerus mengisi pikirannya dengan Firman Tuhan (logos), dari logos maka lahirlah rhema. Rhema inilah yang mencerdaskan seseorang sehingga dapat memiliki pikiran dan perasaan Kristus yang dibaringkan di dalam dirinya (Ibr. rabats; רָבץַ ). Sampai pada level ini neshamah seseorang bisa semakin menyuarakan suara Tuhan. Dalam hal ini sinful nature diganti dengan devine nature. Perubahan dari kodrat dosa ( sinful nature) ke kodrat ilahi (devine nature) berporos pada manusia batiniahnya yaitu perubahan cara berpikirnya di dalam nuraninya.

Orang-orang yang diselamatkan dalam Tuhan Yesus Kristus hendak dikembalikan kepada rancangan semula yaitu menjadi makhluk yang dapat memiliki neshamah yang menjadi pelita Tuhan atau bisa menjadi suara Tuhan. Suara Tuhan di sini adalah suara dari hati Tuhan, bukan suara dari hukum-Nya. Dengan demikian kita bisa mengerti mengapa Firman Tuhan mengatakan bahwa dalam Tuhan Yesus ada terang manusia, artinya hanya melalui keselamatan dalam Tuhan Yesus seseorang bisa mengerti kehendak atau keinginan Allah dengan sempurna.4 Hal ini bisa terjadi sebab neshamah manusia bisa menjadi pelita Tuhan atau suara Tuhan. Dalam hal ini orang percaya harus berjuang untuk memperbarui pikirannya dengan Firman Tuhan (logos dan rhema) tiada henti sampai menutup mata.

1)Mazmur 119:105; 2) Mazmur 18:29; 3) Mazmur 1:2; 4) Yohanes 1:4

Bagikan melalui:
Bookmark the permalink.

Comments are closed.